Curhat Dokter Sukarelawan Gempa Palu: Mayat Berserakan Baunya Menyengat

Mayat berserakan di depan UGD RSUD Undata Palu (Facebook/Hisbullah Amin)
02 Oktober 2018 21:40 WIB Chelin Indra Sushmita Viral Share :

Solopos.com, PALU – Gempa bumi berkekuatan 7,4 Skala Richter disertai tsunami yang terjadi Jumat (28/9/2018) meluluhlantakkan wilayah Donggala dan Palu, Sulawesi Tengah. Bencana alam tersebut menelan seribuan korban jiwa dan merusak ratusan bangunan.

Sampai saat ini, proses evakuasi dan pendistribusian bantuan kemanusiaan masih terus dilakukan. Salah satu sukarelawan yang berprofesi sebagai dokter bernama Hisbullah Amin membagikan kisahnya menolong korban gempa di Palu, Sulawesi Tengah. Dokter asal Makassar, Sulawesi Selatan, itu membagikan rentetan kisah tragis nan memilukan pascagempa dan tsunami di Palu melalui laman Facebooknya.

Hisbullah Amin menceritakan banyaknya mayat korban gempa dan tsunami Palu bergelimpangan di pinggir jalan yang menimbulkan bau busuk yang sangat menyengat. Bau dari mayat tersebut dikhawatirkan dapat menyebabkan penularan penyakit kepada korban yang dirawat di RSUD Undata, Palu, Sulawesi Tengah.

Kondisi tersebut semakin memprihatinkan dengan terjadinya gempa susulan pada Selasa (2/10/2018). Sejumlah pasien yang dirawat di unit gawat darurat (UGD) RSUD Undata, Palu, Sulawesi Tengah, panik. Mereka berhamburan keluar dari ruang perawatan untuk menyelamatkan diri. Namun, mereka terhalang oleh mayat yang berserakan di depan UGD.

Cairan dari mayat tersebut mengalir mendekati bangunan rumah sakit. Hisbullah Amin meminta mayat-mayat tersebut segera dipindahkan karena berisiko menularkan penyakit. Kisah tragis yang dibagikan Hisbullah Amin viral di media sosial dan mendapat beragam ribuan komentar warganet.

Netizen merasa turut prihatin melihat kondisi korban gempa bumi di Palu, Sulawesi Tengah. Apalagi menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sampai saat ini jumlah korban meninggal mencapai 1.234 orang yang diperkirakan bakal bertambah. Tak lupa, netizen memberikan pujian kepada para sukarelawan yang turun tangan membantu korban bencana alam di Palu.

"Saya tidak bisa banyak comment. Saya sangat memaklumi semua pihak. Tidak ada yang perlu disalahkan. Memang ini bencana, semoga setelah ini mendapat tindakan darurat yang cepat," komentar Lins.

"Luar biasa pak. Saya bangga sama bapak. Tanpa bapak sadari, semua sukarelawan yang bekerja di sana telah melakukan jihad yang sesungguhnya. Kelak ini akan menjadi amal bapak di akhirat," sambung Ferdi.